Jenis-jenis Aktuator pada Valve

Aktuator katup / actuator valve adalah mekanisme untuk membuka dan menutup katup. Secara umum aktuator terbagi menjadi 2 yaitu aktuator manual dan aktuator otomatis. Aktuator manual yang dioperasikan secara manual memerlukan seseorang yang hadir untuk menyesuaikannya menggunakan mekanisme langsung atau diarahkan yang terpasang pada batang katup. Sedangkan aktuator otomatis meruapakan aktuator yang dioperasikan dengan daya, menggunakan tekanan gas, tekanan hidraulik, atau listrik, memungkinkan katup disetel dari jarak jauh, atau memungkinkan pengoperasian katup besar dengan cepat.

Aktuator katup yang dioperasikan dengan daya mungkin merupakan elemen terakhir dari loop kontrol otomatis yang secara otomatis mengatur beberapa aliran, level, atau proses lainnya. Aktuator otomatis yang bisa kita temukan berfungsi untuk membuka dan menutup katup (Actuator ON/OFF), atau mengontrol posisi valve (proportional actuator) dan beberapa aktuator otomatis berfungsi sebagai safety dimana mengaktifkannya memenggunakan suatu kondisi. Kondisi tersebut biasanya berkaitan dengan pressure.

Digunakan untuk otomatisasi katup industri, aktuator dapat ditemukan di semua jenis pabrik. Mereka digunakan di pabrik pengolahan air limbah, pembangkit listrik, kilang, pertambangan, pabrik makanan, dan jaringan pipa. Aktuator katup memainkan peran utama dalam mengotomatisasi kontrol proses. Katup yang akan diotomatisasi bervariasi baik dalam desain maupun dimensi.

Jenis Aktuator berdasarkan prinsipnya

Jenis aktuator yang umum adalah: manual, pneumatik, hidrolik, listrik dan pegas.

manual aktuator

Aktuator manual menggunakan tuas, roda gigi, atau roda untuk menggerakkan batang katup dengan tindakan tertentu. Aktuator manual ditenagai oleh tangan. Aktuator manual tidak mahal, biasanya sudah include dengan valve, dan mudah dioperasikan oleh manusia.

Handwheel atau hand lever biasa dioperasikan oleh petugas untuk membuka dan menutup valve. Handwheel biasanya digunakan untuk jenis gatevalve dan globe valve, sementara hand lever digunakan pada jenis ball valve dan butterfly valve. Valve yang digerakkan dengan cara manual harganya lebih murah dibanding valve otomatis dengan actuator.

Namun, beberapa katup besar tidak mungkin dioperasikan secara manual dan beberapa katup mungkin terletak di lingkungan yang jauh, beracun, atau tidak bersahabat yang mencegah pengoperasian manual dalam beberapa kondisi. Sebagai fitur keselamatan, jenis situasi tertentu mungkin memerlukan pengoperasian yang lebih cepat daripada yang dapat disediakan oleh aktuator manual untuk menutup katup.

Pneumatik aktuator


Tekanan udara (atau gas lainnya) adalah sumber daya untuk aktuator katup pneumatik. Mereka digunakan pada katup linier atau seperempat putaran. Tekanan udara bekerja pada piston atau diafragma tersebut menciptakan gaya linier pada batang katup. Atau, aktuator tipe baling-baling seperempat putaran menghasilkan torsi untuk memberikan gerakan putar untuk mengoperasikan katup seperempat putaran. Aktuator pneumatik dapat diatur menjadi pegas tertutup atau terbuka (NO/ NC), dengan tekanan udara mengatasi pegas untuk memberikan gerakan. Aktuator "kerja ganda" menggunakan udara yang dialirkan ke saluran masuk yang berbeda untuk menggerakkan katup ke arah pembukaan atau penutupan. Sistem udara tekanan (compressed air) dapat menyediakan udara bersih, kering, dan terkompresi yang dibutuhkan untuk aktuator pneumatik. Dalam beberapa jenis, misalnya, regulator untuk gas terkompresi, tekanan suplai disediakan dari aliran gas proses dan gas buangan dibuang ke udara atau dibuang ke perpipaan proses bertekanan rendah.

Hidrolik aktuator

Aktuator hidrolik mengubah tekanan fluida menjadi gerakan. Mirip dengan aktuator pneumatik, mereka digunakan pada katup linier atau seperempat putaran. Tekanan fluida yang bekerja pada piston memberikan gaya dorong linier untuk gate valve atau globe. Aktuator seperempat putaran menghasilkan torsi untuk memberikan gerakan putar untuk mengoperasikan katup seperempat putaran. Sebagian besar jenis aktuator hidrolik dapat dilengkapi dengan fitur fail-safe untuk menutup atau membuka katup dalam keadaan darurat. Tekanan hidrolik dapat disuplai oleh pompa tekanan hidrolik tersendiri. Dalam beberapa aplikasi, seperti stasiun pompa air, fluida proses dapat memberikan tekanan hidrolik, meskipun aktuator harus menggunakan bahan yang kompatibel dengan fluida.

 Listrik aktuator

Aktuator listrik menggunakan motor listrik untuk memberikan torsi untuk mengoperasikan katup. Katup/Valve yang mengunakan aktuator listrik cukup tenang dalam artian tidak berisik, tidak beracun dan hemat energi. Namun, listrik harus tersedia, Katup juga dapat beroperasi dengan baterai.

Actuator electric biasanya tidak boleh dipakai di area rawan ledakan dan mengandung gas (hazardous area).

Aktuator electric sendiri memiliki 2 model yaitu

  1. Aktuator elektromekanis: Aktuator ini mengubah sinyal listrik menjadi gerakan berputar atau linier dan bahkan dapat menggabungkan keduanya.
  2. Aktuator elektrohidraulik: Aktuator jenis ini juga ditenagai secara elektrik tetapi memberikan gerakan ke akumulator hidrolik. Akumulator kemudian memberikan kekuatan untuk gerakan, biasanya terlihat pada peralatan industri berat.

Spring aktuator

 Aktuator berbasis Spring ditahan menggunakan pegas. Setelah anomali terdeteksi, atau daya hilang, pegas dilepaskan, mengoperasikan katup. Mereka hanya dapat beroperasi sekali, tanpa mengatur ulang, dan digunakan untuk tujuan sekali pakai seperti keadaan darurat. Mereka memiliki keuntungan bahwa mereka tidak memerlukan pasokan listrik yang kuat untuk menggerakkan katup, sehingga mereka dapat beroperasi dari daya baterai terbatas, atau secara otomatis ketika semua daya telah hilang.

Berbagi:  

Komentar

Articles